Berbahagiakah kita apabila bersama?

Hello & Salamun A’laikumQS 06:54
In The Name Of Allah, Most Gracious, Most Merciful.

Secara jujurnya, atas kelemahan diri yang daku akui sejak kecil lagi, susah payah sudah merasai dalam mengharungi kehidupan sehinggakan mencari-cari pada siapa ingin aku bergantung sekurang-kurangnya menjadi teman kepada kekeliruan dan kekosongan hidup, tambahan kerana daku kurang di-didik bagaimana dalam mengenal erti hidup ini. Akhirnya, terjalin satu ikatan istimewa sebagai teman rapat.

Pengalaman ini menyedari akan kehadiran mereka seperti bukan sekadar sahabat, bahkan daku menganggap sebagai saudara kandungku. Indah benar dalam persahabatan yang terpaut dari hati ke hati. Kebersamaan sentiasa sudah tentu melakarkan seribu satu corak kehidupan yang dibina bersama.

Apakah yang menyeronokkan apabila kita bersama?
Kita boleh tertawa riang asyik sangat dengan bergurau senda?
Melakukan aktiviti yang mengerah keringat akhirnya menghasilkan kepuasan?
Berbual-bual kerana terlalu banyak yang ingin dikongsikan?

Ya, itulah pada asasnya, ia menggembirakanku pabila bersama kalian,
Terfikir jua adakah semua itu hanya “gembira” tetapi menambahkan lagi kekosongan?
“Kosong” jika tidak bersama-sama kalian tatkala bersendirian,
Hati tidak tertahan peritnya, kebosanan, “tidak tahu nak buat apa”,
Fikiran runsing mula merancang yang macam-maam dan bukan-bukan untuk mengisi kekosongan,

Cubalah renungi dan bermuhasabah dahulu,
Adakah itu membahagiakan hati, akal dan jiwamu?
Apakah gembira bersifat sementara yang dicari atau ketenangan dan kebahagiaan yang hendak diabadikan?
Ya, mereka itu saudara, sahabat, kawan dan teman rapat,
Namun, benar-benarkah terjawab semua persoalan kehidupan semasa kita bersama?

Usahlah didampingi kerana keduniaan semata-mata,
Kita yakini dan imani dunia ada, akhirat juga ada,
Kita, insan punyai hati, akal dan juga jiwa,
Janganlah terlalu hendak memfokuskan atau memberatkan salah satunya,
Berkawan sehingga ke akhir hayat pun tidak salah sebenarnya,
Janganlah bersahabat di dunia, tetapi saling menuding jari di akhirat, ke naraka pula akhirnya,

Isilah semuanya dengan sesuatu yang bermanfaat dan berguna,
Gunakanlah dengan cara terbaik mana pun dan mestilah tidak melanggar syariatNya,
Insha Allah, bahagia bersama-sama dan berkekalan, tidak jemu dan surut itu sudah pastinya.

Ameen.

от души : Raimi Radin.
[Daripada Heart & Soul ]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s