Pencinta di Jalan Ilahi

Musim luruh 2007, Oxford.

Angin petang pada musim luruh itu meniupkan dedaun kering kuning keemasan yang  luruh ke bumi. Walaupun sejuk, namun lembut bayunya menampar pipi. Cuaca redup pada petang itu entah mengapa begitu nyaman membelai jiwa.

United Kingdom sememangnya sebuah jajahan bumi Allah yang terlalu indah, seindah memori tarbiyah pertama dalam hidup saya. Seakan mendapat nafas baru setelah sekian lama menjadi robot kehidupan. Pada saat ini saya menemukan susuk manusia hebat yang rata-ratanya bangkit daripada cengkaman jahiliyyah , merangkak dengan penuh payah menuju ke dalam pelukan tarbiyah.

Saya tersenyum sendirian.

“Wani, skirt hijau ni cantik, akak pilihkan untuk awak”, seraya susuk tubuh itu mencapai skirt tersebut dan membawanya menuju ke kaunter pembayaran pusat membeli belah terkenal di UK, NEXT di Oxford.

Lamunan saya terhenti.

Ah, Kak Nida ni hyperactive betul. Tangannya sepantas lidahnya menyusun kata-kata. Dalam dia melayani saya yang masih jakun dengan persekitaran asing negara “omputih”, dia tidak jemu jemu menceritakan transformasi magisnya setelah tertarik dengan kuasa magnet tarbiyah.

Betapa pendedahan sejarah lampau Islam dalam  Ini Sejarah Kita telah membuka mata hatinya untuk meninggalkan karat jahiliyah.

Betapa panggilan Shahadatul Haq menyebabkan jiwanya berat dengan bebanan dakwah.

Perjalanan  trip melawat university terkemuka Oxford anjuran Majlis Syura Muslimun pada petang itu bukan lagi trip biasa-biasa. Malah merupakan satu anjakan baru dalam sekolah kehidupan saya.
Saya meneliti setiap sudut pada wajahnya. Jernih.

Jiwanya sarat dengan motivasi. Tidak culas melakukan tuntutan dakwah. Ketika saat ini, dia menunaikan  fardhu dakwah fardiyah terhadap saya. Sehingga sanubari saya kering terkesan dengan kata-kata hikmahnya yang menyeru amar makruf nahi munkar.

Begitulah peribadi insan ini, tidak kering dengan kalimah hasanah.

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya menjulang ke langit, pohon itu memberikan buahnya setiap musim dengan izin Rabbnya. Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat. -Surah Ibrahim  (14): 24-25.

Itulah dia ukhti Nida Fatin Binti Mat Asis.

Logam yang kental kualitinya.

Seumpama benih yang baik, dicampak ke darat menjadi gunung, dibaling ke laut menjadi pulau.

Rasulullah ﷺ bersabda :

الناس معادن، خِيَارُهُمْ فِي الْجَاهِلِيّةِ خِيَارُهُمْ فِي الإِسْلاَمِ. إِذَا فَقُهُوا

Maksud: “Manusia seperti logam; terpilihnya semasa jahilliyan; terpilihnya semasa islam; jika mereka ‘faham’.”
[HR Bukhari]-Drpd Abu Hurairah r.a.

Lewat dua tahun saya mengenalinya di Kolej Mara Banting, dia bukanlah seperti hari ini. Pemakaiannya tidak selabuh sekarang, butir bicaranya bukan berkisar tentang iman dan islam.  Begitu juga sahabat sekelilinganya. Namun, tidak sampai setahun dia meninggalkan Malaysia, segala-galanya berubah.

Bagaikan kain putih yang terkena beberapa noda , peribadi mukmin itu dicuci dengan syahadah yang mereka ikrarkan. Allah kemudian memberi warna  dengan celupan-Nya, celupan warna Ilahi yang maha tinggi. Tatkala sang hamba terus menjaga amalan wajib , kemudian bertaqarrub dengan amalan sunnah dan nafilah, maka celupan warna itu menjadi gerak hidup yang memancarkan kemuliaan dan keagungan.

“Celupan warna Allah (Sibghah Allah) . Dan siapakah yang lebih baik celupan warnanya daripada Allah? Dan hanya kepada-Nyalah kami menyembah : Al BAqarah 138.

========================

Musim sejuk, 2007. Leicester.

Operasi dakwah fardiyahnya tidak bernoktah di Oxford. Ketika saya menziarahi Leicester , dia beria-ria membawa saya ke rumahnya. Seumpama Al Banna, dia sangat arif mengkaji latar belakang mad’unya sebelum didekati.

“Wani, akak tahu awak suka baking kan? Jom pergi rumah akak. Akak ajar awak bake apple crumble”, ajaknya dengan tawa mesra.

“Awak tahu Wani, masa dapat Shahadatul Haq tu, menggigil akak bila dapat tahu tugas kita ni bukan untuk belajar, kerja je. Tapi kena sampaikan ayat Allah pada orang lain. Akak ni dulu tak tahu dah buat je sepanjang hidup. Entah layak ke nak mati syahid macam sahabat”.

Saya tidak akan lupa butir bicaranya. Dengan suaranya serak basah, bergetar di hujung bicaranya , menggambarkan perasaannya terhadap tuntutan dakwah.

Petang itu, sambil menikmati apple crumble panas bersama hot chocolate , kami leka melihat salju yang turun di luar jendela.

Sesuci salju itu, suci lagi cita-cita syahidmu itu, Kak Nida.

=============================================

April 2016, Malaysia.

Kak Nida,

Saat ini akak sudah pergi menghadap Ilahi, membawa impianmu untuk syahid di jalan-Nya.Saya menjadi saksi , pada 8 tahun yang lepas, tubuh susukmu menjadi salah satu asbab saya mentekadkan diri untuk menjerumuskan diri dalam dakwah

Kak Nida,

Akak tahu tak, resepi apple crumble yang akak ajar saya dulu tu, saya masih setia guna untuk menjamu adik-adik usrah. Bila adik-adik Tanya, Kak Wani belajar  buat apple crumble dari mana, saya akan cakap daripada kakak kat UK. Kak Nidalah orangnya.

Skirt hijau yang akak pilihkan? Sehingga lusuh saya pakai dari tahun satu hingga tamat pengajian. Dari satu daurah ke daurah.

Skirt hijau dan apple crumble. Ah kau mengusik kenangan.

Sungguh, engkaulah pencinta jalan Ilahi, yang tidak hanya berjanji. Tetapi merencana untuk memberi. Sehingga saat engkau dijemput Ilahi.

 

kak nida

Al Fatihah.

Al marhumah Dr Nida Fatin Mat Asis

22 Ogos 1986-16 April 2016.

 

Al fakirah ,

Dr Norshazwani Othman

Kulai Johor

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s