AYAH

Assalamualaikum and Salam Sejahtera.

winter-images-1.jpg
credit

Sangat sedih apabila mendengar berita yang hangat di Johor Bahru, baru-baru ini mengenai 8 anak maut ketika berbasikal dirempuh oleh sebuah kereta di pusat bandar.

Ketika berita yang sangat rancak, hangat di media massa, malah mendapat perhatian Sultan Johor pada waktu itu sehingga baginda sultan mencemar duli datang menziarahi keluarga yang telah kehilangan permata mereka; bertambah-tambah sedih hati ini apabila hari itu juga di Kulai, Johor sedang berlangsung bersama-sama ibu bapa, guru-guru, anak-anak murid, dan orang awam iaitu satu program yang besar mengenai Lindungi Diri & Keluarga daripada Pedofilia, Pornografi dan Jenayah Siber #kamipeduli.

Manakan tidak, meskipun program itu menfokuskan tentang isu hangat sejak beberapa tahun yang lepas, tetapi pokok dan dasar kepada satu masalah yang melibat isu-isu itu adalah berpangkal daripada isu pendidikan awal anak-anak dalam mengharungi dunia yang sudah sarat dan tenat dek masalah dan jenayah baik daripada apa yang kita nampak, malah, yang kita tidak nampak, terselindung, senyap-senyap seperti melibatkan alam siber ini, sudah menggerunkan.

Bukan nak menyalahkan sesiapa, bahkan semua ini mesti di ambil pengajaran dan sedar akan peranan pendidikan sejak anak dilahirkan lagi tanpa ada mengeluh dan putus asa. Dunia berubah, tetapi pendidikan hendaklah dengan komitmen yang mantap bagi mencegah di mana ia adalah usaha yang tiada erti lelah, kerana itu adalah yang terbaik; berbanding merawat apabila masalah itu sudah menular seperti wabak, kerana keadaan demikian sudah begitu rumit di kawal.

“Biar dia menangis, jangan kita menangis.” Itulah titah Sultan Johor, Sultan Ibrahim Iskandar, semasa baginda menziarahi ibu bapa mangsa pada 18hb Februari 2017, dan menyatakan sedihnya baginda dengan insiden tersebut serta nasihat untuk memantau dan menjaga anak-anak tidak keluar pada waktu malam.

Terdapat kata-kata Almarhum Sultan Johor, Sultan Iskandar dahulu pernah mengingatkan,

“..ingin kita mengingatkan bapa-bapa sekalian, jangan kerja penat macam lembu tetapi anak hisap dadah. Kita jaga anak kita pukul dia kalau tidak ikut cakap, biar dia menangis hari ini, jangan kita menangis kemudian hari..”

Dalam kedua-dua kenyataan tersebut, terselit nilai pendidikan sejak awal, mencegah daripada masalah sosial dari akar umbi; jika tidak, hasilnya akan membuatkan hati punah mencurahkan air mata yang tidak memberi kesan apa-apa dek mengambil enteng dalam pendidikan dan pencegahan.

Pengalaman Sendiri.

Aku bukanlah malaikat yang sentiasa baik, bahkan bukanlah iblis yang sentiasa jahat. Namun, aku seorang insan yang setakat ini Allah subhanahu wa taa’la hidupkan sehingga usia 29 tahun ini, banyak dosa yang telah aku lakukan.

Aku bukanlah datang daripada keluarga yang serba berilmu. Ibuku seorang suri rumah, ayahku seorang polis.

Aku suka belajar, tetapi kuat bermain juga. Rakan-rakan ada, dan mereka juga menjadi salah satu sumber mewarnai hidup aku.

1. Ketika kecil, selepas solat isyak di surau, terus aku mengikuti kawan untuk melihat satu pertunjukan di taman, ia lebih kepada mempromosikan barang mereka, tetapi dengan pertunjukan yang pelik-pelik. Budak-budak memang suka termasuk aku. (Bila difikirkan sekarang, ia adalah lawak dan khurafat) Itu yang membuatkan aku lewat pulang rumah sehingga larut malam. Sampai di rumah, aku dapati pintu sudah berkunci, aku merayu kepada ibuku untuk dibuka pintu, meskipun aku dapat masuk ke rumah, tetapi aku disebat dengan rotan, menangis-nangis meminta ampun dibuatnya, kerana tindakan aku itu tidak betul dan membuatkan orang tua risau kalau-kalau perkara tidak baik tidak berlaku.

2. Semasa sekolah rendah, aku tertarik ke cyber cafe. Kawan yang ajak. Sebab apa? Sebab ada game i.e counter strike, half-life. Tapi, ketika itu ada game :  adventure yang aku teramat minat, iaitu Diablo II. Tapi, aku takut nak keluar malam nanti kena rotan, jadi minta izin dengan ayah : “yah, nak pergi cyber cafe”. “Ha? mamak cyber?” “Tak, cyber cafe, sejam je, pukul 8 malam, pergi dengan hafiz, nak main game.” Tak ku sangka, dapat kebenaran pula waktu itu, ayah bagi duit juga utk bermain game selama sejam. Aku pergi dan balik sebelum 10 malam. Ok, tiada apa-apa masalah.

3. Pada suatu hari ketika waktu seawal 10 pagi, ibu ku menyuruhku membeli parut kelapa di kedai runcit untuk di masak. Aku mengambil peluang dengan meminta izin ke cyber cafe. Ibu benarkan, tetapi dinasihatkan untuk tidak lewat pulang. Malangya, dengan keghairan, keindahan dan nikmatnya game, aku betul-betul lewat sehingga matahari sudah di atas kepala dan dah masuk Zohor. Aku cepat-cepat beli parut kelapa, dan pulang dan mendapati ayahku sudah dalam keadaan marah dan memukulku. Aku menangis dan bermuhasabah.

4. Waktu sekolah rendah, memang dah jumpa dah kumpulan basikal coper dan BMX. Mereka akan berkumpul dan lakukan aktiviti mereka. Macam mana boleh kenal? Sebab mereka pun ke cyber cafe. Siap di “invite” lagi untuk join kumpulan mereka. Waktu itu mula berminat untuk ada basikal sendiri. Tetapi ayah sengaja melewatkan permintaanku. Lewat juga aku belajar tunggang basikal, dalam darjah 5 begitu baru aku pandai, pinjam basikal kawan, belajar sendiri turun bukit 2-3 kali, terus dapat imbang badan dan dapat tunggang basikal dengan baik. Tetapi disebabkan tiada basikal sendiri, apabila sudah lama, kemudian timbul alasan untuk berbasikal ke sekolah agama, akhirnya dapat juga, tetapi sudah tidah berminat menyertai kumpulan basikal ketika itu.

5. Sudah masuk sekolah menengah, teringin pada motosikal. Padahal tidak cukup umur lagi. Ayah sangat tidak bersetuju dan melarang untuk menunggang motosikal. Dia memberi alasan dengan tegas masalah remaja yang bermotosikal yang mengundang kepada kemalangan dan meragut nyawa. Jadi, aku memang tidak bermotosikal. Ayahku berulang-alik ke sekolah dengan kenderaanya sama ada kereta atau motosikal tanpa jemu dan merungut. Sudah masuk tingkatan 4 & 5, masuk Sek Men Sains Muar iaitu asrama penuh, memang tak fikir tentang motosikal. Sudah menduduki SPM, cuti panjang, ibu minta ayah ajar aku bermotosikal. Secara jujurnya aku memang sudah belajar dan tunggang motosikal sendiri, tapi aku tekad dan membuat keputusan, “tak nak lah naik motor, lebih prefer naik basikal, kalau ada lesen kereta, naik kereta sahaja.” Sejak hari itu, sampai sekarang aku memang dah tak pandai tunggang motosikal dan aku tidak menyesal.

Ayahku bukanlah orang yang berpendidikan tinggi. Tetapi tindakan dan alasan dia mendidik aku ketika itu memberi kesan yang positif pada diri aku pada kemudian hari.

Ketika aku di asrama penuh, seorang warden dan dia juga berjawatan guru penolong kanan, memeriksa almari ku. Dia tidak kenal siapa ibu bapaku, tetapi dia terus bertanyaku, “bapa awak polis ya?”. “Ya, cikgu.” Ini kerana, katil dan almariku yang tersusun dan kemas; terima kasih kepada ayahku yang cerewet dengan mengemas rumah kadang-kadang mengemas sehingga teralihnya barang-barang sampai susah nak cari, kadang-dia dia pun terlupa.

Kesimpulannya, Pendidikan! Pendidikan! Pendidikan! sejak awal lagi. Atau nama lain : “Tabiyah! Tarbiyah! Tarbiyah!” sejak dari rumah lagi. Meskipun ada kekurangan ilmu mendidik anak, maka carilah ilmu. Tiada isitilah berehat untuk “mendidik”, adapun anak itu kecil atau sudah pun dewasa. Sabar adalah kunci kepada berterusannya pendidikan ini.

[20hb Februari 2017 – genaplah setahun perginya ayahku menghadap ilahi pada 20hb Februari 2016]

Abu Fateh

23 Jamadil Awal 1438H / 20 Februari 2017M

Fateh’s potty training diary: Day 3

Day 3 potty training.

We both woke up before sun. Since morning sickness has come into play, i ve decided to make potty training easy and chill.
We started our day with outdoor activity “wet wet wet yourself” before get ,”dry dry dry ” afterwards.

I understand that potty training is not a pressure to mommy to ensure your kids will be dry at all time without fail.
Potty training is indeed another milestone for mommy to experience.
To enjoy the precious moment with your loved ones.
.
The encouragement.
Praise.
Reward.
Self confidence.
Adrenaline rush to the toilet.
The giggles.
And the feeling of…”well done, you ve made it!” Doesn’t matter how much the accidents had occur.
Doesn’t matter if your kids still wet their pants after a week of training.
Doesn’t matter how you have sacrificed your annual leave.

It is time to appreciate important people in your life.
Cheerish the moments.
That one day , you will miss them.
Very dearly.

fateh potty 3.jpg

Fateh’s potty training diary: Day2

I have spent the whole day in the house yesterday doing potty training and i think it was kinda boring.
How about doing something extraordinary? I decided to do this outdoor as mr rain has stopped and it is time to shine bright mr sun!

Smlm, start main terjah je. So this time, i did a little bit improvement. I started our morning glory with cartoon tutorial about potty training.
Just used chalk and floor , i did some drawing on being wet vs dry, potty, wee wee and poo poo.
Yes, i drew his favourite thomas the train. He might get some reward if he done well.
And yes, he had few accidents ,but who cares?
It is outdoor man! Lets the sun do the drying part. Lols.

Fateh’s potty training diary: Day 1

These are my sharing on FB. I dont to loose this special moment, so i repost on this blog

Day1:

Day 1  started at 10 am 10 am-11.30am: 2 kali accident.

Accident kedua atas sofa ok.

11.30-12.30noon: tidur qailullah- kencing selambak atas alas tidur (dah alas plastik pun boleh tumpah atas lantai .

12.30-2.30 pm: 2 kali berjaya kencing di toilet

2.30-4 pm: 3 kali accident

4.00 pm: rehat potty training.

ummi dah penat. huhu. pakaikan diaper semula dan underwear kegemaran dia.

cabaran:

1. waktu hujan memanjang ni, jenuh mencuci seluar,alas tidur dan lantai.lambat kering baju.

2. bawa pergi toilet setiap 15 minit, tapi banyak kali bawa fateh dah malas. berkejar satu rumah nak ajak pergi toilet.

3. terpaksa pancing bagi tgk boboboi utk pujuk dia pergi toilet. padahal policy tak boleh exceed screen time 1 hour per day. haih.. hari ni dah exceed banyak screen time. part paling tak best, dia cepat naik kepala kalau kita nak stop boboboi. that is why we dont have TV anymore and restrict screen time.

4. fateh tak brp sihat. batuk2 dan selesema. tapi alhamdulilah still active and playful.

Berkahwin dengan pasangan yang tidak dikenali , tidak pernah berdating mahupun bergayut di telefon bukanlah seindah khabar seperti kisah novel bercinta sebelum berkahwin atau cinta anta anti di kalangan “budak-budak usrah”. Hakikatnya ia memerlukan kesungguhan dan keikhlasan untuk membina rumah tangga yang diredhai dan sanggup merendahkan diri dan mengakui kelemahan diri di hadapan pasangan masing-masing serta tidak malu memperbaiki diri setelah berkahwin kelak.

Begitulah keadaannya dengan kami.

Setelah kami menikah setelah 6 bulan sesi bertaaruf, kami telah mengharungi jerih payah sebagai pasangan houseman di perantauan. Alhamdulillah dikurniakan dan mengandung semasa first posting, berjaya menyusu badan penuh selama setahun. Awal 2016, kami menamatkan housemanship training dengan penuh kesyukuran.

Sepanjang tempoh itu, bukannya hidup ini ditaburi bunga mawar na indah dan dihujani dengan nikmat keseronokan semata-mata. Ada air mata, ada kesakitan, ada pergaduhan dan bermasam muka.

Itulah asam garam rumah tangga.

Setiap episod hidup, terdapat ujian. Walaupun ujian kami tidaklah hebat seperti rumah tangga sahabat lain, kami telah matang dengan ujian kami yang tersendiri.

Antara perkara yang kami pelajari sepanjang melayari baitul muslim ini adalah tidak malu menundukkan ego masing-masing dan sanggup mempelajari daripada kesilapan lalu.

Yang membuatkan proses ini menjadi indah adalah duduk di meja muhasabah dan  saling berterus terang memberitahu kelemahan diri dan pasangan tanpa berkecil hati.

Untuk mencapai natijah ini, bagi kami adalah perlu bagi pasangan suami isteri bercita-cita dan merancang untuk menghadiri majlis ilmu atau jaulah ilmu bersama-sama (atau berdua-duaan) kerana dalam jaulah itu kita akan bersama-sama mendengar ilmu , diintepretasikan daripada persepktif suami isteri .

Dalam jaulah itu,  terkadang  diuji dengan sedikit kesusahan dan ketidakselesaan.

Terkadang dihiasi dengan gurauan dan usikan suami isteri.

Terkadang diindahkan dengan layanan romantis dan kasih sayang.

Inilah manisnya buah jaulah. Iaitu ukhuwwah fillah.

Inilah intipati bermakna yang kami perolehi daripada jaulah keluarga program Twins of Faith 2017 . Mendengar cetusan ilmu daripada Sheikh dan Ustadh yang datang daripada segenap dunia dalam program tersebut telah menerbitkan rasa insaf dengan kelemahan diri serta berazam untuk menjadi muslim yang bermanfaat kepada ummah.

Perkara bonus yang boleh kita dapati jika menghadiri majlis ilmu secara berjemaah atau bersama pasangan adalah kita boleh memuhasabah dan mengaudit diri di hadapan pasangan. Hasilnya, kita akan berazam untuk meningkatkan potensi diri serta membetulkan kesilapan. Inilah yang dipanggil resolusi program.

Inilah fungsi ilmu.

Ilmu yang bermanfaat  menghasilkan amalan yang baik.

Inilah matlamat ‘twins of faith”.

Faith – Akidah  dan Twins – gabungan ilmu dan amal,

Makanya akidah yang benar perlu disertai dengan ilmu dan amal.

———————————–

Sedikit perkongsian daripada Ustadh Wael Ibrahim dalam talk- Wife Not WIFI. Pada dasarnya beliau menggariskan panduan kepada pasangan yang menghadapi masalah lebih meluangkan masa dengan gadget/media social berbanding perkara yang lebih utama. Namun tips yang diberikan beliau amat berguna dan boleh digunapakai untuk memperbaiki kualiti diri dan menjadi mukmin produktif.

Bagi individu yang menghadapi masalah tidak dapat meguruskan masa dengan produktif atau ketagih dengan gadget/aktiviti media social: Ini adalah 7 tips daripada Ustad Wael Ibrahim.

  1. Pay your attention to your intention ( beri perhatian terhadap niat asal anda)

Setelah berazam dan berniat untuk lakukan sesuatu, hendaklah kita focus terhadap tujuan itu. Jangan merewang-rewang buat kerja lain atau scroll benda lain di media social.

  1. Prioritize your work. (buat jadual priority kerja- penting/kurang penting/segera/kurang segera)
  2. Motivational cues – (tampalkan kata-kata motivasi di dinding rumah)
  3. Naming the problems- muhasabah diri dan tidak malu mengakui masalah diri. Listkan masalah diri.
  4. Be productive- plan your day!
  5. Apply knowledge that you have learnt- amalkan ilmu yang telah dipelajari. Caranya, ajarkan pada org lain. Tanpa anda sedari, anda akan istiqomah mengamalkan ilmu baru itu.
  6. Take action! Do it whether you are motivated or not- laksanakan azam anda! Walaupun level motivasi anda tidak lah berapi-api.

 

 

P_20161225_105819[1].jpg

Tips 3: Motivational cues

P_20161225_105602[1].jpg

Tips 4: Naming the problems (Muhasabah )

Doa dia yang berkerusi roda

Saat kami memasuki ruang dewan, mata saya menangkap kelibat satu susuk jasad. Seorang lelaki pertengahan umur.
Berkerusi roda.
Sedang duduk di barisan tengah.
Tangannya sudah bersiap siaga memegang pen dan buku nota.
gambar.jpg
Saya dan suami mempercepatkan langkah,mencari tempat duduk yang masih berbaki. Ah,terpaksa duduk di belakang sikit. Hadirin sudah memenuhi barisan depan. Asalnya mahu sampai awal, tetapi kekangan masa dan keperluan menguruskan anak menyebabkan kami sampai minit.
Mujur Ustaz Ebit Lew belum naik ke pentas.
Mata saya mencari lagi kelibat lelaki yang berkerusi roda itu.
Entah kenapa seperti ada sesuatu yang luar biasa yang sedang saya cari pada insan tersebut.
Beliau duduk di barisan hadapan saya. Adab menuntut ilmu. Perlu sampai awal sebelum guru dan duduk di barisan hadapan.
Seperti lelaki yang berkerusi roda ini.
Pergerakannya terbatas tetapi mashaallah , sampai lebih awal daripada kami yang sempurna tubuh fizikal.
 ………………………………………………..
…………………………………………….
 ………………
Sedikit demi sedikit, saya sudah mula menjumpai apa yang saya cari pada insan ini.
Ya,Saya mula melihat sinar ketabahan pada susuk tubuh ini yang mengharungi keterbatasannya demi mengejar segunung ilmu.
………………………….
………………
Suasana dewan amat tenang.
Setenang air yang mengalir di sungai taman-taman syurga.
Bicara Ustaz Ebit Lew berkumandang, penuh sayu. Dengan penuh minat, beliau mengajar kami dan membimbing kami.
 ………………………….
Antara ribuan kalimah ilmunya yang amat menyentap sanubari apabila beliau membuka bicara tentang “menumpang doa”.
Doa.jpg
Bicaranya:
“Apabila kita melihat orang-orang yang bersungguh sungguh berdoa dan beribadat sehingga mengalir air matanya lantaran kekhusyukan, angkatlah tangan kita dan “tumpanglah” doa mereka.
………………………
Setelah mengangkat tangan, seraya berdoalah:
“Ya Allah aku menyaksikan hambaMu itu datang kepadamu dalam penuh keterbatasan. Namun dia bersungguh sungguh  menangis dan meminta kepadaMu.Aku yakin dia adalah hambaMu yg sangat istimewa kerana hatinya amat kasihkanMu sehingga luruh air matanya.Aku yakin Engkau sedang mempekenankan seribu satu doa yg sedang dia panjatkan.Ya Allah,dalam banyak-banyak doaanya yang sedang Kau makbulkan itu, berilah sedikit kepadaku. Amin”.
………………………
Sesungguhnya baru saya tahu, kita boleh menumpang doa orang-orang yang istimewa di sisi Allah. Orang yang istimewa ini amat makbul doanya di sisi Allah.
Siapakah orang yang istimewa ini?
 ……………………
………………………
Mereka adalah orang yang lembut hatinya kepada Allah.
Mereka adalah orang yang amat kasihkan Allah.
Mereka adalah orang yang sentiasa bersangka baik kepada Allah walaupun dirinya sering ditimpa ujian.
Mereka adalah orang yang hidup dalam keadaan yang susah, tetapi mereka menempuh segala keterbatasan dengan seribu kekuatan.
Tanpa lelah.
Enggan mengalah.
Walaupun payah.
 ……………………
…………………………
Dan saat itu, ada butiran hangat jatuh ke pipi.
Saya seka, perlahan.
Namun, semakin lebat ia turun membasahi.
Seakan ada awan mendung berarak menyelubungi.
Menangisi diri yang penuh khilaf dan keji.
Entah sudah berapa lama saya sudah tidak menangisi akan diri sendiri.
Hati sudah membatu barangkali.
Setiap hari bergelumang noda, namun gelapnya hati ini untuk dipasakkan dan menangis di hadapan Rabbi.
Allah..sungguh aku sudah tidak istimewa di sisi Ilahi!
……………………
Di akhir sesi. Ustaz mengajak kami untuk berdoa. Mengambil keberkatan tatkala para malaikat yang tidak pernah ingkar kepada Allah hadir memayungi majlis ilmu pada hari itu.
Ketika ustaz mengetuai doa kami, seluruh dewan menangis.
Menangisi nasib diri yang lemah dan rindunya jiwa-jiwa ini kepada sentuhan Nur Ilahi dan belaian kasih Rasullulah yang telah lama meninggalkan kami.
Menangis bersungguh-sungguh.
Meminta dengan penuh berharap.
Memohon ampun atas dosa yang tidak bertepi.
…………………..
Habis basah tudung saya dengan air mata.
Mata sudah kepedihan.
Kepala sudah berpinar-pinar.
………………..
Namun, saya tahu semua itu bukan jaminan permohonan saya diperkenan.
Tidak sedikitpun menjadi tanda aras doa saya dimakbulkan.
………………..
Perlahan-lahan saya membuka mata yang sudah membengkak.
Entah mengapa kanta mata saya memantulkan imej lelaki OKU yang juga sedang khusyuk berdoa di hadapan saya.
…………….
Seraya saya mengangkat tangan dengan lebih tinggi dan menutup doa saya dengan:
” Ya Allah, aku tahu diriku bukan hamba yang istimewa di sisiMu. Tetapi aku yakin, Engkau sedang memakbulkan doa hamba Mu yang sedang berkerusi roda itu. Kerana di saat orang lain datang dengan penuh kesempurnaan fizikal, dia datang dengan penuh keterbatasan demi mengharapkan redha-Mu.
Maka Ya Allah, izinkan aku menumpang doanya. Jika Engkau sedang memakbulkan kesemua doanya, berilah sedikit kepadaku. Aku mohon dengan amat sangat Ya Allah”
 ………………………..
……………………..
Ketika kami melangkah meninggalkan majlis, hati terasa amat sayu.
Ada azam baru dalam hati.
Seakan ada tunas kebaikan baru yang terbit dari sanubari.
Jpeg

Jpeg

Ya Allah, kau istiqomahkan kami dalam  iman ketika kami menempuhi mehnah dan tribulasi hidup berbaitul muslim dan bermasyarakat. Kau peliharakanlah kami, Norshazwani Othman , Mohamad Raimi Radin beserta zuriat-zuriat kami daripada tergelincir daripada jalan-Mu untuk membawa Addin ini keseluruh alam.
Serta rahmatilah seluruh umat manusia dengan mereka tunduk kepadaMu.
Amin Ya Rabb.
Ummul Fateh
12/10/16